Satu Kepingan

1/03/2013


Seperti biasa, udah jam 4 pagi dan gue masih belum bisa terlelap tidur. Alasannya bukan karena tugas, secara masih liburan, tapi karena gue iseng liat-liat kehidupan temen maupun sahabat gue waktu SMP dulu di media social. Jadi awalnya, dulu waktu SD gue bukan tipe murid sekolahan yang populer dan bahkan temen pun yang dianggap sahabat bisa diitung dengan tiga jari. Gue pendieeeem banget sampai kadang semua orang mungkin nganggep gue gagu atau punya cacat fisik lainnya yang berhubungan dengan berbicara. Jangankan ngobrol, kadang gue nervous berat kalo udah didepan kelas pas dipanggil guru, inget dulu nilai karawitan gue ga bagus karena selalu jelek main sulingnya di depan kelas padahal pas latihan udah oke banget. Tapi satu hal yang aneh, kalo disuruh baca puisi, gue nervous tapi ga parah dan guru gue selalu memuji pembawaan gue yang bikin gue pede tiap kali harus baca puisi.
Kemudian gue beranjak SMP, dimana rasa percaya diri gue bertambah lebih baik dari sebelumnya. Pertama kalinya punya sahabat dan geng yang bener-bener membuat gue merasa punya temen. Masa-masa dimana gue menjadi remaja yang hobinya nongkrong di sekolah, nongkrong di rumah temen, dan main ke mall sepulang sekolah. Lalu seperti kisah-kisah pertemanan lain, kita pun berpisah karena naik kelas, punya geng lain yang lebih asik, sibuk les ini-itu, dan perkara lainnya. Setelah itu, hingga sekarang, hanya beberapa yang masih keep in touch sama gue, sisanya entah ga ada kabar. 
Karena penasaran, gue akhirnya coba melihat kehidupan mereka satu persatu lewat facebook, twiter, tumblr, dan lainnya. Semuanya berubah drastis. Ingatan gue akan memori indah yang gue punya rasanya seperti seutas tali yang udah putus. We have our own life.
Dulu gue yang sangat ga pede dan merasa jelek bahkan merasa bodoh, but here i am..
Ada sahabat gue yang dulunya populer, cantik dan hobi organisasi tapi agak gue sebel soalnya sombong, but she’s fine and making her life more than others..
Sahabat gue yang paling gue sayang saat itu, sekarang cuman say hi basa-basi aja gapernah lebih dari itu pembicaraan kita..
Cewek tegar yang gue kenal karena sering curhat masalah keluarga di BK dan gue setia buat nemenin dia, and she’s going wild now..
and so on..
Banyak hal yang kadang tidak terduga. Sama halnya dengan kehidupan gue. Gue ga menduga apalagi menyangka kalau personality gue yang dulunya pendiem dan pemalu berlebih, sekarang malah ceriwis (kata banyak orang) dan lebih menyenangkan. Gue ga menduga kalau kehidupan sosial gue sekarang lebih dewasa, dimana gue lebih mudah beradaptasi dan lebih percaya akan diri sendiri (walaupun kalau presentasi di depan dosen masih jedug-jedug jantungnya).
But life is knowledge, we learning from our own life everyday, from bad to good, and it’s become a great future..

post signature

You Might Also Like

0 comments

Thank you for your comments :)
Follow me and i'll follow you back

.

HTML Comment Box is loading comments...

Subscribe